Indolucky

Nafsu Bukanlah Cinta 02

176hu

Sambungan dari bagian 01

Cukup lama kami berdansa dan entah sudah berapa lagu kami lewati bersama namun aku tidak ingin segera mengakhiri foreplay ini karena aku ingin Susi lebih dapat menikmati keromantisan ini lebih lama lagi. Aku membimbingnya ke arah Sofa dan kududukkan Susi di pangkuanku, kami pun semakin tenggelam dalam suasana, namun aku tetap berusaha menguasai diri. Pangkal penisku tepat bersentuhan dengan vaginanya yang terasa sudah amat merekah karena rangsangan hebat dan lelehan mani Susi semakin deras terasa menetes ke “telor”-ku. Cumbuan demi cumbuan dan rabaan serta sentuhan sudah kulakukan terhadap Susi. Bibirku sudah pindah ke arah dada Susi kukulum payudara yang kiri dan tangan kananku memilin puting yang kanan, punggungnya aku beri sentuhan dengan tangan kiriku. Susi semakin tak mampu menguasai birahinya yang sudah di ubun-ubun tubuhnya mengggelinjang hebat.

“Ooogghhhh… aaahhkkhhh… please.. masukin.. mass… ssshhh,” desis Susi sambil menjambak rambutnya sendiri. Bibirnya mendesis tubuhnya ia jatuhkan ke belakang dan bertumpu pada lenganku. Kesempatan itu kugunakan untuk melirik ke arah vaginanya yang merekah menebar bau semerbak, aku tertegun sejenak karena sebelumnya aku belum pernah melakukan ini terhadap istriku atau wanita lainnya. Namun aku yakin (seperti di cerita-cerita situs ini) jika kujilat vagina Susi hal ini akan mampu membuat Susi menggapai orgasmenya lewat hisapanku nanti.

“Soonnnhh… ceppp… peethhh… isssepphh…” rengek Susi terengah-engah saat aku mulai mencumbui bagian bawah perutnya yang indah.
Aku tak menjawab namun segera kududukkan Susi di sofa, kedua pahanya kuletakkan di pundak dan mulailah aku dengan jilatanku di vagina Susi. Vaginanya harum bentuknya pun begitu indah dan masih sempit rambutnya tercukur bersih.
“Ssshhhh… ooouuwww… aaagghhh.. pleasee…” pinta Susi diikuti penekanan kepalaku ke arah selangkangannya.
Sekejap kemudian aku memainkan kasarnya permukaan lidahku untuk menjilat bibir minoranya yang merekah dan Susi hanya bisa menjerit lirih menahan orgasmenya yang begitu cepat datang. Sudah tiga bulan, pantas saja sekejap sudah mencair birahi wanita ini, bathinku dalam hati. Aku menyambutnya dengan patukan dan juluran lidahku di dinding rahimnya lalu kukeluar-masukkan lidahku bak penis selagi memompa vagina secara teratur dan lembut.

“Aaawwwuuughhh… aaaghhh.. aaaghhh… ssshhhh… Maassshh…” Susi mengawali orgasmenya dengan jeritan panjang.
Aku menyambutnya lagi dengan menghisap vaginanya dalam-dalam, aku sundut-sundut dengan interval yang lembut teratur. Dan benar dugaanku kali ini, orgasmenya yang kedua segera menyambung membuatnya semakin ngilu dan geli yang amat sangat.
“Aaagghhh.. kuuu… lllaaaghhh… gii… aaakkhh…” Susi mendongak, kedua tangannya mencengkeram erat sofa.
“Ogghh.. Masshhh… aaaghhhghh.. aaakkhhh.. aaahhghhh…” Susi mendesah mengakhiri orgasmenya.

Aku berhenti untuk membersihkan mukaku dan menjilat sisa-sisa mani Susi yang terlihat meleleh menetes hingga anusnya.
“Mass… aaakhh… please,” pinta Susi kegelian saat aku membersihkan sisa maninya di sela-sela labia minora-nya. Aku kembali duduk di sofa dan mendudukkan Susi di pangkuanku, dan sebelum duduk Susi ambil ancang-ancang untuk menancapkan penisku.
“Slerrphh… aaakgghhhh… hangatthhh…” suara penis membongkar vagina dan desahan Susi bersamaan 3/4 penisku dengan mudah tenggelam menjejali vagina Susi.

Susi duduk tegak, kedua tangannya membelai rambutnya, matanya terpejam menggigit bibir bawahnya, kemudian ia buka mulutnya saat mendesah bergantian, pinggulnya digoyangkan perlahan sesekali dan pada saat yang tepat ia hentakkan ke pangkal penisku. 16,5 cm penisku telah masuk mengisi rongga rahimnya membuat sensasi kehangatan dan nikmat bercampur jadi satu.
“Oookkkhh… hangatthhh… aaakkhhh.. Massshhh… puassinnhh… aku…” pinta Susi diiringi dengan gerakan naik-turun pinggulnya seperti seorang joki.

15 menit berlalu, tampaknya Susi masih tenggelam dalam alunan sorgawinya dan kuperhatikan dari tadi matanya tampak terpejam menikmati sensasi ini. Aku sendiri mengimbangi goyangan Susi dan menunda ejakulasiku, karena aku amat kasihan melihat Susi yang haus akan kenikmatan birahi.Aku berusaha menambah rangsangan dengan menggesekkan telunjukku ke anus Susi yang sebelumya kubasahi dengan ludahku. Tepat saat ujung telunjukku memasuki anus Susi, Susi tampak sedikit terkejut dengan membuka matanya lebar-lebar dan sekejap kemudian terpejam dan tubuhnya menegang.

Wajahnya menyeringai, kedua tangannya mencengkeram punggungku erat-erat dan menarik tubuhnya menjauh dariku, tampaknya moment inilah yang Susi tunggu sejak tadi.
“Ngghhh… aaagghhh… aaakhhh.. aaakkh aaahhhgghh…” Susi mulai mendapatkan orgasmenya yang nyata yang ia pendam selama tiga bulan.
Pinggulnya ia goyangkan keras tak beraturan demikian pula hentakan pinggulnya dan beruntung rambut kemaluanku sudah aku cukur bersih sehingga terbebas dari rasa sakit akibat himpitan saat vagina menghujamnya. Lelehan maninya sampai ke pangkal telunjukku yang diam di anusnya kemudian telunjukku yang sudah licin tadi kutusuk-tusukkan lebih keras dan dalam di rongga anusnya. Susi semakin menghentak dan bergelinjang tak karuan menyambut orgasmenya yang keempat.

“Aaargghh.. aaggghhh.. ooohhgghh… aakkk.. akkhh… kelll.. luaarr aaghhhh..” Susi menjerit keras menggapai orgasmenya kali ini.
Vaginanya terasa hangat dan terasa lebih menggelembung dari pada tadi.
“Ooghhh.. ooommpphhh… aaagghhh…” desah Susi tampak lega mengakhiri orgasmenya.
Aku sengaja menunda orgasmeku agar weekend kali ini betul-betul lain dari yang lain bagi Susi. Lalu kurengkuh kepalanya, kemudian kukecup mesra bibirnya, kulepas, lalu kutatap lembut wajahnya, ekspresi kepuasan terpencar dari sudut matanya yang bening. Masih tetap menancap penisku di rahimnya, kemudian kami berdekapan mesra lama sekali.

“Sus…” tanyaku.
“Hem eemhhh.. makasih Mas Sony,” jawab Susi puas.
Karena capek Susi melepas gigitan vaginanya dan menghempaskan dirinya di sofa.
“Aahggghhh…” lega dan tiga menit Susi pun tertidur di sofa lalu aku mengambil selimut hangat untuk Susi.
Setelah mengambil handuk dan mencuci penisku dengan shower hangat di kamar mandi, aku mengambil sleeping jas-ku, kemudian menghampiri Susi di sofa. Kubelai lembut Susi dan kuletakkan kepalanya di pahaku. Aku terdiam menikmati senja yang mulai gelap, tak kulihat lagi indahnya bukit di seberang hotel yang tampak hanya lampu kerlap kerlip di kejauhan. Karena udara semakin dingin menusuk ke tulang rasanya maka aku menggotong Susi ke tempat tidur dan kudekap hangat ia di dadaku di balik kehangatan selimut kami.

Tiga puluh menit Susi terlelap, belum ada tanda-tanda ia terjaga membuatku sedikit gelisah karena penisku kembali tegak berdiri.
“Mmmpphh.. ooaakhhh ampppph.. hahhh…” Susi tampaknya terjaga dan ia kaget mendapati penisku mengeras.
“Sebentar Yach Mas, aku ke kamar mandi dulu, entar gantian Mas aku puasin,” kata Susi datar seraya berlari kecil ke kamar mandi.

Aku kemudian melepas sleeping jas-ku dan mengelus-elus penis kebanggaanku yang kokoh berdiri tegak. Dari kamar mandi Susi menghampiriku dan menepis tanganku dari penisku dan kini mulut mungil Susi mulai mengulum kepala penisku. Batang penisku ia kocok-kocok lembut terkadang ia remas hingga ke kedua biji kemaluanku.
“Oookhh Susss.. ssshhh…” aku hanya dapat mendesis menikmati kocokan tangan lembut ini.
“Oookkhhh.. lebih kerasss.. ssaaayyy…” ceracauku tak karuan karena ejakulasiku tertunda.
Susi lebih keras lagi mengocok dan diselingi kuluman-kuluman di sepanjang batang penisku.

Kulihat Susi menggengam batangku dan terlihat kepala penisku menyembul di antara genggaman tangannya. Ujung lidah Susi beradu dengan ujung kemaluanku tepat di lubang sperma penisku dan Susi mematuk-matukkan lidahnya tepat di situ, rasanya badan ini bergetar hebat dan ngilu yang amat sangat. Kedua pahaku otomatis terbuka lebar dan Susi menempatkan tubuh rampingnya di antara kedua pahaku. Aku semakin tak tahan dengan permainan Susi, kucengkeram erat rambutnya menahan rasa geli.
“Suusshh.. oooghh.. Susss…” aku mendesis berusaha menahan laju spermaku.
“Bocorin saja Mas.. ayo sayang..!” kata Susi sambil melihat ke wajahku yang sedang kelojotan kemudian meneruskan patukan lidahnya yang semakin nakal dipadu dengan kocokannya yang lembut.

Aku melirik ke arah Susi, tampak wajahnya puas mengerjaiku kali ini.
“Aaakhh.. Susshhh.. mmpphhh…” desahku menikmati permainan oral Susi.
Aku semakin tak tahan dengan sensasi yang dibuat Susi apalagi ia melakukannya juga dipadu dengan pilinan lembut jemari kirinya di puting susuku. Aku berusaha mati-matian menahan laju spermaku, namun usahaku itu sia-sia, tiga detik kemudian aku melenguh panjang menyambut sensasi yang segera datang.
“Suusss… hisapphh.. Sayyy.. aku mauuu.. kelll…” pintaku tak sabar.
Susi tanggap, kemudian menghisap dalam-dalam kepala penisku, sedetik kemudian… “Arrr… aaakhhh… aaakkhh.. aaakhhh…” aku terpekik melepas semburan maniku di mulut mungil Susi.

Ditelannya semua spermaku hingga ke tetes terakhir dan penisku semakin terasa kasat dibuatnya. Masih tetap ia kocok penisku sehingga tetap pada kondisi tegang terus meski sudah menyemburkan mani kental. Apalagi sudah dua bulan tidak bersarang, pastilah burungku akan menegang sampai menemukan sarangnya.

Aku kemudian mengulum bibir Susi sementara Susi masih mengelus penisku dengan lembut. Susi rupanya ingin menikmati seks ini dengan alami karena ia merebahkan dirinya di sampingku, lalu aku melingkarkan pahaku di atas kedua pahanya. Bibirku kini sudah berada di puting kiri Susi untuk mengerjakan tugas berikutnya, yaitu menggigit-gigit kecil disertai remasan-remasan.
“Mppphhh… ooowwwghhh… mmm.. Maashhh…” tampaknya birahi Susi mulai bangkit dari tidurnya.
Tangan Kiriku juga tak tinggal diam untuk memilin puting kanannya.
“Aaawww mmmpphh… ssshhh.. Mass.. kamu hangat sayang…” puji Susi ketika aku mulai menindih tubuhnya dan mencumbui kedua ketiaknya secara bergantian.
“Oooghhh.. aaahhgghh… kamu jantan Sayanggg… aku mencintaiimu,” Susi terus memujiku, tampaknya permainan lembutku membuatnya lupa diri.

Dari rabaan telunjukku tampaknya Susi sudah siap jika penisku membongkar rahimnya lagi karena sudah lembab.
“Aku masukin yach Say…” tanyaku.
Susi lalu mencumbui aku dengan lembut namun telapak tangan kanannya meremas pantatku lalu menekannya.
“Blessshhh…” dengan mudah masuk seluruh batang penisku karena vagina Susi sudah lembab dan licin akan sisa-sisa spermaku sore tadi.
“Maaasshh… aaakkk,” Susi mendesah panjang menyambut kehangatan yang mulai menjalar ke semua rongga rahimnya.

Kami bercumbu bersama tanpa melakukan goyangan, namun sesekali aku memainkan otot penisku di liang vagina Susi membuat Susi kelojotan menahan geli bercampur nikmat.
“Aaahh mmmphhh.. aaah ssshhh.. aaaghhh… oooghh.. nikmath…” desah Susi.
Kami masih bergumul dalam irama syahdu diiringi desah kelembutan nafas, entah nafsu atau cinta aku pun tidak peduli. Badan Susi semakin menghangat tanda-tanda ia menjelang puncak nafsunya. Aku mulai memompa penisku lembut dalam irama teratur semetara kedua tanganku memilin dan meremas kedua bukit indahnya.

Tubuh Susi semakin terhentak kala tempo permainan hentakanku semakin kutambah, hal ini karena sensasi yang aku rasakan juga semakin nikmat. Penisku terasa tergigit oleh labia minora-nya kala aku menusukkan penisku dalam-dalam dan terasa terhisap kala aku menarik penisku. Pompaan penisku semakin kencang sampai badan Susi terhentak, namun Susi hanya merengek manja, melenguh, mendesah dan menjerit lirih kala sedikit gesekan penisku membuat vaginanya ngilu.

15 menit berlalu, kepalanya kulihat mulai menoleh ke kiri dan ke kanan tak beraturan, wajahnya memerah oleh birahi, tubuhnya terasa lebih hangat dan vaginanya mengempot teratur. Tubuhnya lalu menegang, kedua tangannya lantas dibuka lebar-lebar ke atas, berpegangan pada sisi tempat tidur untuk bersiap-siap melepas orgasmenya yang akan dahsyat. Aku membantu menstimulasi gesekan penisku dengan klitorisnya yang kenyal di bagian tubuh lain, aku mencumbui kedua ketiak Susi bergantian. Susi merasakan terbang di langit yang tinggi beralaskan putihnya mega yang menyelimutinya dan shatin tempat tidur ini memberi inspirasi seolah kami bercumbu di awan yang lembut.

“Sus… I love you…” bisikku spontan kala mendapati wajahnya yang cantik rupawan, memang dia adalah tipeku, tipe-tipe wanita langsing seperti dia.
“Ahhghhku.. juhhggaaa… Masshh,” Susi membalas cumbuanku dengan buas.

Kali ini Susi diam membisu dan tubuhnya mulai menegang, diam dan matanya terpejam memancarkan ekspresi mendalam. Aku lalu melesakkan dalam-dalam penisku terasa mentok sampai ke dasar dan aku diamkan di sana sambil aku mainkan otot-otot penisku. Sedetik kemudian datanglah apa yang Susi rindukan, “Maaassshhh… aaagghhh aaaghhh aaakkhh… aahkkuu.. sssaaamm…” Susi mengawali orgasmenya dengan lengkingan panjang. Putingnya kini aku gigit-gigit kecil dan lereng bukit payudaranya aku remas lembut dan tampak Susi masih mendesah meregang orgasmenya yang pertama.

Stimulasi di putingnya membuatnya menggapai orgasmenya yang kedua dan ketiga secara bersamaan.
“Ooouugghhh… aakku.. lahhgggi.. aaagghh…” Susi menggelinjang tak karuan.
Tangannya mencakar punggungku menahan geli bercampur yang amat sangat kala aku semakin cepat memompa lagi penisku. Cairan mani Susi yang banyak menyebabkan bunyi-bunyi saat penisku menghujam vagina Susi dan semakin melicinkan tusukanku saja, dan yang kutunggu segera tiba.

“Sussshh… aaahku… mmppphh…” gumamku sambil menggenjot penis dan meremas puting Susi.
“Massshh.. aagghku.. jugaa…” balas Susi.
“Oouumppphh… aaa… aaa… aaaghh,” teriak kami bersamaan, persetan dengan orang lain yang mendengarnya.
Maniku mengalir deras bersamaan dengan Susi yang kurasakan hangat di sepanjang batang penisku. Kami pun terbawa arus orgasme bersama yang sensasional bergumul, mencumbui, menggigit kecil bergantian dan nikmat “langit tujuh” bagi Susi sudah ia dapatkan dan juga aku.

Susi masih tetap dalam dekapanku dan tak ingin kulepaskan untuk selamanya saat penisku terlepas dari gigitan vaginannya. Aku melirik ke arah jam dinding yang menunjukkan pukul 09:00 malam dan itu berarti kami sudah bercinta lebih kurang 5 jam sejak sore tadi. Kami lalu berendam di bath tub hangat dan tidak melewatkan satu ronde di sana sebelum kami keluar bersama mencari makan dan minuman energy serta gingseng.

Setelah itu kami kembali ke hotel lagi dan menghabiskan malam dengan berbagai gaya bercinta seperti yang kami lihat di channel video kamar kami sampai jam 03:00 pagi, setelah itu kami tertidur karena lelah. Dua hari kami habiskan menguras mani kami masing-masing sebelum akhirnya kami berpisah di Surabaya.

Para pembaca, nafsu memang bukanlah cinta karena seseorang bisa bilang cinta saat diselimuti nafsu, demikian pula sebaliknya. Salam bagi semua dan semat beraktivitas apa saja, mau diteruskan beronani atau bermasturbasi ria silakan.

TAMAT

31 Comments on "Nafsu Bukanlah Cinta 02"

  1. Aura Kasih | 18/11/2009 at 17:54 | Balas

    Cerita sex antara nafsu dan cinta. Jan 02 2011 Setelah berpikir sejenak Carissa pun akhirnya mengiyakan saja Nafsu bukanlah cinta secara lengkap dan sensasi kehangatan di antara Feb 11 .

  2. Citra Kirana | 18/11/2009 at 20:40 | Balas

    Cinta atau Nafsu ScreenSay. 02 Jun 2015 2218 Ladies Screener cinta dan nafsu memang bedabeda tipis kamu bukanlah kelinci percobaan dengan gayagaya yang anehaneh ataupun peralatan .

  3. Fica Islami | 19/11/2009 at 03:21 | Balas

    Tentang cinta. Cinta bukanlah cinta sebelum engkau memberikannya Nafsu adalah emosi Cinta adalah pilihan Cara untuk mencintai sesuatu adalah dengan menyadari.

  4. Jessica Anastasya | 19/11/2009 at 05:02 | Balas

    Cinta tanpa niat untuk setia bukanlah cinta tapi nafsu . Cinta tanpa niat untuk setia bukanlah cinta tapi nafsu bertopeng Mario Teguh Posted by Mimin Berita on Kamis 02 April 2015 Add Comment.

  5. Dira Sugandi | 19/11/2009 at 05:13 | Balas

    Pendekar Mupeng Nafsu bukanlah cinta 1. Thursday December 30 2010 Nafsu bukanlah cinta 1.

  6. Suti Karno | 19/11/2009 at 05:59 | Balas

    Cinta Bijak 101 Perbualan Yang membuahkan Cinta. Dilamun cinta Nafsu adalah perasaan yang ghairah Dilamun cinta Nafsu adalah ilusi dan bertentangan dengan kasih.

  7. kisah cerita Dunia Pinggiran 02. Dunia Pinggiran 02 Sambungan dari bagian 01 Ternyata aku orangnya gampang jatuh cinta Nafsu Bukanlah Cinta 01 Nafsu Bukanlah Cinta 02 WC Kampus 01.

  8. Brigitta Maria | 19/11/2009 at 07:38 | Balas

    Bagaimana Kita Tahu Mana Cinta Sejati Mana Yang Bukan. 1 Cinta sejati tidak sama dengan nafsu Cinta dan nafsu sering kali membingungkan kita Sebenernya kebanyakan tema film lagu novel bukanlah tentang cinta .

  9. Ratu Felisha | 19/11/2009 at 10:49 | Balas

    PERBEDAAN CINTA DAN NAFSU Aneh Unik Konyol Lucu Ajaib . Aneh Unik Konyol Lucu Ajaib Fakta dan Nyata PERBEDAAN CINTA DAN NAFSU Semua yang ada di Alam Semesta yang Aneh Unik Konyol Lucu Ajaib Fakta dan Benar benar Nyata.

  10. Djudjuk Djuariah | 19/11/2009 at 15:21 | Balas

    Kisah sex nafsu cikgu. Joined Tue Jun 02 2015 1144 am I abruptly stopped the lisinopril Bukanlah cinta tentang kisah nafsu mudah menaikkan berahi khairani terhadap jenal .

  11. Catherine Wilson | 19/11/2009 at 22:13 | Balas

    Nafsu Bukanlah Cinta 02 Dewasa Seks. Cukup lama kami berdansa dan entah sudah berapa lagu kami lewati bersama namun aku tidak ingin segera mengakhiri foreplay ini karena aku ingin Susi lebih .

  12. Kirana Larasati | 20/11/2009 at 10:47 | Balas

    Cinta adalah Artikel Tips Trik. Cinta bukanlah cinta sebelum engkau memberikannya Nafsu adalah emosi cinta bersandar nasfu kehampaan yang didapat perpecahan takan terelakan.

  13. Taffana Dewi | 20/11/2009 at 14:38 | Balas

    cinta Vs nafsu Hazkys. Cinta dan nafsu bagaikan dua saudara kembar yang sulit dipisahkan anggaplah kembar siam gitu mang ce g jarang orang yang ngaku cinta tapi kelakuannya penuh .

  14. Cinta Sejati andrianbayusahara. Cinta dan nafsu sering kali membingungkan kita Sebenernya kebanyakan tema film lagu novel bukanlah tentang cinta melainkan nafsu Bagaimana membedakanya.

  15. Della Puspita | 21/11/2009 at 04:14 | Balas

    kisah cerita Nafsu Bukanlah Cinta 02. 15 menit berlalu tampaknya Susi masih tenggelam dalam alunan sorgawinya dan kuperhatikan dari tadi matanya tampak terpejam menikmati sensasi ini.

  16. Shenny Andrea | 21/11/2009 at 14:50 | Balas

    CINTA ATAU NAFS julianancys Blog. CINTA ATAU NAFSU Cinta adalah suatu pemberian indah yang kita terima dari Yesus Cinta kasih sejati dan suci bukanlah suatu perasaan melainkan suatu prinsip.

  17. Baby Margaretha | 21/11/2009 at 17:23 | Balas

    Cerita Cerita Seru Nafsu bukanlah rahasia dapur Rosi . Nafsu bukanlah rahasia dapur Nafsu bukanlah cinta pusatdewasa 5 Maret 2015 0236 VIMAX PEMBESAR PENIS CANADA.

  18. Keira Shabira | 22/11/2009 at 03:08 | Balas

    Lirik Lagu dan Chord Lagu Indonesia Lyric Chord Nafsu. Cintamu kepadaku hanyalah sebuah nafsu Em C Am Tak kau sentuh hatiku tiada rasa untukku Itu bukanlah cinta Em C Am Tersesat ku olehmu terbuai akan katamu.

  19. Marissa Nasution | 22/11/2009 at 03:51 | Balas

    Cerita cinta nafsu bejat. CINTA BUKANLAH MODAL UTAMA DALAM PERNIKAHAN bahwa dia sudah jauuuuuuh terjebak dlm lumpur yg namanya Nafsu berbalut cinta Wed Dec 31 2014 802 am.

  20. Renata Kusmanto | 22/11/2009 at 14:54 | Balas

    Kisah cinta nafsu melayu. Kisah cinta nafsu melayu Tujuh tahun lamanya dia dalam pengaruh ilmu hitam dari Tanah Karo ini kisah ni bukanlah fantasi tetapi kisah yang memang benar terjadi padaku.

  21. Nurnaningsih | 22/11/2009 at 15:27 | Balas

    Photo nafsu wanita 40. Photo nafsu wanita 40 cerita aku di ikat oleh tante cerita sedarah ibu mesum anak lagu rock terbaik sepanjang masa download lagu pop indo lawas gambar photo .

  22. Ivanka Suwandi | 23/11/2009 at 01:34 | Balas

    Tarbiyah Melawan Hawa Nafsu U S R A H K E L U A R G A. Tugas melawan hawa nafsu bukanlah suatu yang mudah Suatu saat ketika para sahabat dan Rasulullah SAW kembali dari perang Badar Nabi SAW bersabda.

  23. Dahlia Poland | 23/11/2009 at 07:40 | Balas

    HAKIKAT CINTA NAFSU DAN SEKS. HAKIKAT CINTA NAFSU DAN SEKS Minggu 02 Juni 2013 MEMAHAMI SEKS Memiliki nafsu pada dasarnya bukanlah suatu aib atau dosa.

  24. Gitty Srinita | 23/11/2009 at 12:59 | Balas

    Download 26343 COKELAT NAFSU Mp3 Download Lirik . Free Download lagu Cokelat Nafsu Mp3 dan Lirik secara Gratis hanya di sini.

  25. Sophie Navita | 23/11/2009 at 17:14 | Balas

    Kisah cinta nafsu melayu. Kisah cinta nafsu melayu Mar 02 2011 Ceritawek RAMAI tidak tahu hubungan seniwati Rosnani Jamil dan Allahyarham Puan Sri Saloma bukanlah sekadar teman .

  26. Fairuz Rafiq | 23/11/2009 at 21:59 | Balas

    Cinta sebelum dan selepas bernikah HalaqahNet. Cinta sebelum dan selepas Sudah banyak pengalaman orangorang terdahulu mengajar kita betapa cinta yang berlandaskan keinginan nafsu tanpa Bukanlah cinta itu .

  27. Cathy Sharon | 23/11/2009 at 23:39 | Balas

    Daur Ijo Cara mengetahui Cinta Sejati Ato Bukan. Jumat 02 Juli 2010 Cara mengetahui Cinta Sejati Ato Bukan 1 Sebenernya kebanyakan tema film lagu novel bukanlah tentang cinta melainkan nafsu.

  28. Hesti Purwadinata | 24/11/2009 at 11:39 | Balas

    Nafsu Bukanlah Cinta 01 Dewasa Seks. Home umum Nafsu Bukanlah Cinta 01 Kamis 02 Mei 2013 Nafsu Bukanlah Cinta 01 Nafsu Bukanlah Cinta 02 WC Kampus 01 WC Kampus 02 April 112.

  29. Tuti Mutia | 24/11/2009 at 22:05 | Balas

    Cerita Nakal Cerita Sex Nafsu bukanlah cinta. Cerita Sex Nafsu bukanlah cinta Cerita Sex Nafsu bukanlah cinta.

  30. Iis Sugianto | 25/11/2009 at 04:22 | Balas

    Cinta dan nafsu halaman 59. Cinta dan nafsu halaman 59 025655 PM Reply 581 franco FK Full Member Sebenernya kebanyakan tema film lagu novel bukanlah tentang cinta .

  31. blogspotcom Mencari Redha Allah. cinta dunia itu adalah kepala Orang yang kuat bukanlah orang yang menambah iman itu perlu kita banyakkan latihan melawan hawa nafsu maka Allah sendiri .

Leave a comment

Your email address will not be published.


*